SMKN 1 Bantaeng Gandeng Disnaker dan Sejumlah Perusahaan

  • Whatsapp
SMKN-1-Bantaeng

Bantaeng, PortalNews.co.id – Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (SMKN) 1 Bantaeng membangun kerjasama dengan sejumlah perusahaan Nasional melalui Forum K3 (Forum Keselamatan dan Kesehatan Kerja) bersama HRD (Human Resource Departement) Sulawesi Selatan dan Pemerintah Kabupaten Bantaeng.

 

Read More

Kegiatan yang dimediasi oleh Dinas Tenaga Kerja dan Perindustrian Kabupaten Bantaeng juga menghadirkan seluruh SMK se-Kabupaten Bantaeng. Sabtu, (25/1/2020).

 

Dalam membangun dan memperkuat SDM, Forum K3 dan HRD Sulawesi Selatan akan mendukung SMK di Kabupaten Bantaeng, Provinsi Sulawesi Selatan ink dalam kegiatan memberikan pengetahuan terkait dengan standar kerja industri serta pengetahuan yang dapat meningkatkan mutu lulusan SMK yang siap terpakai di dunia industri.

 

Sehingga hal tersebut dapat mengurangi angka pegangguran dan dapat berkontribusi terhadap peningkatan daerah.

 

Sekretaris Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Perindustrian, Syamsuri mejelaskan, tujuan dalam kegiatan ini untuk mengatasi pengangguran yang ada di Kabupaten Bantaeng, khususnya alumni siswa SMK yang ada di Kabupaten Bantaeng.

 

“Alhamdulillah angka pengangguran di Kabupaten Bantaeng sekarang sudah berkurang, dari 5,21% menjadi 3,69%.” Ucapnya.

 

Sementara itu, Sahabuddin, Wakil Bupati Bantaeng juga menambahkan. Salah satu cara untuk mengatasi pengangguran yang ada di Kabupaten Bantaeng yaitu membuka kawasan industri ke Kawasan Industri Bantaeng (KIBA). Pemerintah akan mengundang para investor yang mau dan mampu membuat usaha.

 

PT HUADI Nickel-Alloy INDONESIA, Papanloe, Kabupaten Bantaeng, Sulawesi Selatan, saat awal beroperasi di Kabupaten Bantaeng, mereka akan merekrut 80% tenaga lokal, dan 20% orang luar. Tapi hal tersebut tidak berjalan sesuai dengan kesepakatan, karena ternyata SDM kita tidak cukup. Begitu ditelusuri, SDM yang dibutuhkan ternyata tidak tersedia di Bantaeng.

 

Lanjut H. Sahabuddin mengatakan, perusahaan industri membutuhkan tenaga kerja spesialis yang memiliki pengetahuan mengenai SDM. Namun, tenaga kerja dari Kabupaten Bantaeng tidak memiliki hal tersebut sehingga hanya bisa menjadi tenaga kerja kasar seperti cleaning service, sopir, dan sebagainya. Karena itu, tenaga kerja Kabupaten Bantaeng harus memiliki ilmu SDM yang dicari perusahaan. Dan pemerintah akan membantu memfasilitasi untuk mempermudah kegiatan tersebut. Tambahnya.

 

Kegiatan yang dilaksanakan oleh SMKN 1 Bantaeng tersebut juga menjadi sebuah momentum yang tepat bagi sekolah SMK se-Kabupaten Bantaeng untuk menjadikan alumni-alumni SMK yang menganggur agar ditampung di perusahaan industri tersebut.

 

Menurut Samsud Samad, Kepala UPT SMKN 1 Bantaeng, terkait dengan kegiatan ini, mudah-mudahan kesepakatan yang telah dibuat dapat ditorehkan dalam bentuk hitam di atas putih sesuai kompetensi keahlian di SMK yang ada di Kabupaten Bantaeng.

 

“terkait dengan kegiatan ini, mudah-mudahan kesepakatan yang telah dibuat dapat ditorehkan dalam bentuk hitam di atas putih sesuai kompetensi keahlian di SMK yang ada di Kabupaten Bantaeng,” Kunci Samsud Samad.

 

Penulis : Alimin
Editor : Esse

Related posts